Oleh: niadp | Desember 27, 2008

Pernak-Pernik Tahun Baru Hijriah-ku

Semangat Memperbaharui Diri di Tahun Baru Hijriah

 

mcf011

Dalam rangka merayakan Tahun Baru Islam 1 Muharram 1430 Hijriah, di Lubuklinggau (kota kecil bagian dari propinsi Sumatera Selatan tempat saya lahir dan dibesarkan)  mengadakan Tabligh Akbar atau kalau saya lebih suka menyebutnya Majelis Umum karena diikuti oleh seluruh warga kota (kecuali bagi mereka yang tidak tergerak untuk ikut serta merayakannya). Kapan lagi bisa kumpul-kumpul bareng kalo nggak ada acara semacam ini, apalagi pada kesempatan kali ini menghadirkan Ustad Jeffry Al Buchory, AIJ dan grup nasyid SNADA. Wuih.. keren..keren. terlihat sekali animo masyarakat yang luar biasa memadati Lapangan Merdeka yang biasa dipakai untuk perhelatan-perhelatan akbar seperti ini. Sssttt.. demi acara ini, saya bela-belain bolos kuliah deh..hehe. Tapi asli! Nggak ada penyesalan sedikitpun, mungkin ini termasuk dosa yang manis kali ya ( eh,tapi nggak dosa dong, malah nyari pahala). Biasanya moment-moment seperti ini akan menyajikan banyak hal yang bisa dijadikan pelajaran, hikmah atau sekedar catatan kenyataan. Hmm.. apa ya kira-kira?.

 

Jam 2 siang, ayuk (panggilan buat sodara perempuanku) sibuk sms.

Ayuk :Ayo brngkt skrg. Buruan

Saya : tp aq ada kul jm 3

Ayuk : bolos dulu napa sih. Rugi lho..

Setelah dipikir-pikir (ciee.. padahal nggak mikir lagi) akhirnya saya buat keputusan bulat, nggak lonjong apalagi jajaran genjang hehe. Saya musti datang. Pertimbangannya: kalo berbuat sesuatu yang Allah ridho tapi manusia tidak, maka Allah lah yang  akan membuat manusia itu menjadi ridho begitu juga  sebaliknya. Ya udahlah, whatever happened I must go. Dengan gamis favorit warna nggak jelas antara cream tua ato coklat susu gitu plus jilbab senada ( eh, ternyata beneran senada dengan SNADA. Iya tuh kostumnya matching-matching gitu deh ama gamisku. Horeee! Ih norak banget sih😀 ).  Pas nyampe di lapangan, tamu yang keren-keren itu belum disajikan sih  emangnya makanan) maksudnya belum datang. That’s ok-lah, karena ada tim nasyid unggulan Lubuklinggau yang keren-keren juga ( mereka kan udah pernah Go Malaysia dan nyabet juara II ). Seneng banget rasanya dengerin nasyid LIVE sambil lesehan dan Alhamdulillah pas ngapling dapet tempat lumayan di bagian depan (hee..emang maunya bangett). Abisnya udah kurang lebih satu minggu ke belakang, lapangan ini ramai diisi ama acara anak-anak band yang hobinya Have Fun dan sedikit tak kenal waktu. Nah.. ini saatnya untuk menyeimbangkan gizi hati agar kontaminasi toxic-toxic yang bersarang menghilang dari peredaran hati.

 

“ Bu, payungnya jangan di buka gitu. Yang dibelakang ketutupan nih,” teriak seorang ibu dari bagian belakang.

Seorang ibu yang memakai payung lebar di bagian depan menoleh ke belakang.

“ iya bu nanti. Kan ustad nya belum dateng. Ntar kalo udah dateng payungnya nggak dipake lagi. saya nggak tahan panas-panasan”, sahut si Ibu berpayung tak kalah sengitnya.

Glek! Saya yang emang posisinya pas di belakang ibu berpayung itu Cuma bisa diem aja. Sebenernya rada sebel juga sih. Egosentris kok dibawa ke tempat umum. Kenapa nggak bangun tenda aja sekalian😀 atau duduk di panggung aja biar nggak kepanasan. Kalo dipikir, ibu yang dibagian belakang aja terganggu, apalagi saya yang berada tepat di belakang payung gedenya. Panas?? Ah nggak juga, cuaca sangat bersahabat pada saat itu, nggak begitu panas bahkan terkesan akan turun hujan. Duh.. segini aja udah dianggap panas apalagi kalo di neraka. Mmm.. satu pelajaran buatku, bahwa dalam situasi umum gini individualistis nggak bisa dipake. Kenyamanan bersama musti lebih diperhatikan ketimbang maunya kita sendiri. Ayukku berbisik : “ ibu ini nggak mau berbagi banget yah”. Saya hanya bisa tersenyum menanggapinya, soalnya kalo ikut komentar atau sok nasehatin nanti saya malah disuruh ceramah di panggung hehe. Hhh.. kenapa ya kita nggak mau mencoba bahagia dengan cara yang berbeda. Coba aja si ibu mau merasakan kebahagiaan karena membahagiakan, tentunya nggak akan ada payung gede di depan muka saya😀

 

Panitia mengumumkan bahwa ustad Jefri dan rombongan baru akan muncul ba’da ashar. Ku lihat jam menunjukkan waktu ashar hampir tiba, sekitar 20 menit lagi. Hp ku bergetar, sebuah sms dari temen:

sholat ashar dl euy. Nia dmn?

Dbagian depan panggung🙂

Aq di shaf depan msjd. Nunggu waktu ashar

Oh no, udah di masjid. Gemes sekali pas tau temen saya udah ke masjid duluan dan kubalas.

Sebaik-baik shaf buat wanita adlh yg dblkng sekali, weekkkk!

Hehe.. puas deh. Jangan di pikir saya “ngiri” ya dia dapet shaf terdepan. Lalu saya dan ayuk segera menuju masjid dengan tak lupa membawa kembali Koran sebagai alas duduk (iya nih pake Koran biar praktis, masa’ iya mo bawa permadani terbang). Terbersit sedikit kekhawatiran jika nanti nggak dapet posisi depan lagi. tapi ah.. kan selalu ada Allah yang ngatur. Toh sholat ashar lebih penting dari sekedar mempertahankan posisi duduk (sok bijak-)

 

Sesampainya di tempat wudhu, masya Allah..! berjubel, desak-desakan bin padettt pisan. Waduh, musti ngeluarin stok kesabaran lagi nih. Jangan sampe kejadian seperti zakat maut di Pasuruan jadi wudhu maut di Lubuklinggau (pastinya bakal lucu dan malu-maluin banget kan). Kebanyakan mereka yang ngantri wudhu tuh ibu-ibu yang notabene umurnya jauuhhhh lebih tua dari saya ( sok-kemudaan banget). Tau sendiri kan gimana karakter ibu-ibu jika keinginannya nggak bisa terlaksana dengan mudah. NGOMEL.. itulah yang terjadi.

gimana sih pemerintah kota, kok nggak nyediain tempat yang luas buat wudhu, airnya juga pas-pasan dan sebagainya dan sebagainya”.

Kira-kira begitulah komentar-komentar yang bertaburan di lokasi pengambilan air wudhu. Aduh ibu, saya mah sering sholat disini,aman-aman aja karena emang pada waktu biasanya kan pengunjungnya nggak sebanyak ini. Coba deh untuk lebih nerima setiap keadaan yang tidak sesuai dengan keinginan kita. Cobalah untuk lebih bijak mengatasi tiap peristiwa yang ada. Coba aja tiap manusia itu bijaksana, duh.. indahnya dunia.

 

Sekarana petugas masjid nih yang bermasalah…

“ assalamualaikum wr.wb. dengan segala kerendahan hati di mohon ketulusan ibu-ibu untuk berbagi shaf dengan jamaah laki-laki. Diharapkan ibu-ibu dengan ikhlas memundurkan shaf-nya karena bapak-bapak nggak kebagian tempat”.

Hah.. pengumuman dari petugas masjid membuatku mendongakkan kepala melihat ke shaf bagian depan. Wedew…! Masya Allah! Again.. ibu-ibu merajai tempat dan terlihat jamaah laki-laki yang bingung mo sholat dimana. Nah lho… kenapa lagi nih. Iya tuh, jamaah perempuannya kemajuan sampe nggak ada tempat lagi buat jamaah laki-laki. Funny enough. Saya teringat seorang teman yang katanya ada di bagian depan, hehe.. rasain kena gusur ( ih jail banget). Eh, apa iya wanita sekarang suka mendominasi? Tanya Galileo aja ah… berbagi tempat aja nggak mau apalagi berbagi suami hehe.. setuju bu?!

 

Selepas sholat ashar, kembali “ngapling” tempat. Hiii.. masih dapet PW (posisi wenak) nggak ya. Waduh.. waduh.. ibu-ibu udah ngapling gitu. Tapi Allah emang Maha Baik, ternyata bagian depan sekali malah belum ada yang ngisi tuh. Pas-lah Alhamdulillah. Subhanallah, udah ada AIJ ama SNADA. Seru.. seru! dan lebih seru lagi ketika Ustad Jefri-nya datang. Masya Allah. Lho kenapa emangnya? Hee.. nggak apa-apa sih, maksudnya nih dia yang ditunggu-tunggu.

 

Tausiah, buatku adalah makanan sehat yang benar-benar menyehatkan hati. Suatu hal yang sering dilewatkan adalah mengabaikan isi tausiah. Euphoria menyambut kedatangan Ustad Jefri merupakan hal yang wajar, namun alangkah baiknya jika kita mau meluruskan niat untuk bersungguh-sungguh meniatkan diri “mengambil hikmah tausiah” bukan sekedar menjadikan moment ini selayaknya “jumpa Fans”. Tiba-tiba saja pinggir panggung telah berjubel pengunjung tak ingin membuang kesempatan untuk mengabadikan “kehadiran Sang Ustad” dalam sebuah gambar (bukan sebuah sih..lebih tepatnya beberapa atau banyak foto hehe..). Yang jelas saya nggak ikutan lho (hihi..bilang aja nggak punya kamera). Kerumunan para photographer dadakan itu tentunya “mengganggu” pengunjung lainnya (termasuk saya). Emang susah ya, ngatur banyak “kepala” yang notabene beda-beda karakternya.

 

Anyway, apapun yang terjadi enjoy aja-lah. Tausiah tetep jalan dan isinya bener-bener touchable my heart. Temanya mengenai ke-Tauhid-an. Namun, catatan yang meresap di syaraf otak adalah pesan UJE untuk meraih cinta Allah. Maksudnya, raihlah cinta Allah saja, ketika Allah mencintai hamba-Nya, Dia akan memberikan segala hal yang kita butuhkan dengan kualitas yang terbaik tentunya. Subhanallah.. sepertinya inilah inti ibadah. Ada tiga macam ibadah: ibadah budak yang harus diawasi, ibadah pedagang yang selalu menghitung-hitung pahala dan ibadah sufi yang tumbuh karena kecintaan (Al Hikmah). Kebanyakan kita selalu aja menghitung-hitung pahala dalam ibadah. Kalo sholat pahalanya sekian, puasa pahalanya sekian, tilawah pahalanya sekian. Padahal kalo dipikir, coba aja ditimbang antara pahala dengan nikmat yang Allah berikan setiap harinya. Duh, pastinya bakal minus deh pahala kita. Saya sendiri terkadang membuat kesimpulan: ibadahku adalah pasrahku, ibadahku adalah satu bentuk trik mencuri perhatianMu. Simple kan, tapi buat saya emang harus gitu, toh ibadah kita yang selalu diitung-itung pahalanya ntu belum tentu diterima sama Allah. Udah Pe-De bakal masuk surga ehh.. gk taunya tabungan pahalanya kosong. So, cukuplah diniatkan karena kepasrahan diri bahwa kita lemah dan butuh Allah di tiap langkah kehidupan kita. Jika Allah Ridho, surga-pun bakal dikasih deh.. (“,)

 

Menjelang maghrib, tausiah pun usai. Acara tabligh akbar ditutup dengan do’a. nah ini dia budaya jelek muncul lagi. Apa itu? Budaya mengabaikan do’a. Sibuk beres-beres mo pulang, ada yang kembali menjadi photographer dadakan dan sebagainya. Ih.. pokoknya nggak banget deh, ini do’a lho.. komunikasi kita sama Allah. Hhh.. mo diapain lagi..

 

Perhelatan usai, yang tersisa dan nampak jelas adalah sampah yang bertebaran. Andai tiap orang mau “menyelamatkan” sampahnya masing-masing. Ah, udahlah. Terlalu idealiskah? Ya, tak perlu tunjuk sana-sini, bentuk saja dirimu seperti pengharapanmu.

~Kita adalah wakil Allah, maka wakililah sifat-sifat mulia milik-Nya (Al Hadits)


Responses

  1. selamat tahun baru


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: